Archive | Uncategorized RSS feed for this section

2019, thankyou💙

23 Jun

haii! long timeeeee no seeeeee😂
udah lama banget ya gak nulis, cerita, atau berpuisi wkwk ya i think, i have a wonderfull life so i wont share it wkwk. nggaaa dengg, nggaa karena baru sempet aja hehehe. okee, setelah beberapa purnama gak nulis, i wanna tell you something. “ssst, i already marrige now!!! yey!!!!” hahaha iyaappp longggg storyy until i’ve marrige with my prince charming (ciyee) and i wanna tell the story.
butt, fyi aku nulis ini dikantor jam 18.45 dalam shift sore di corona situation, so managerku sudah pulang, temen2 ku shift pagi dan ku hanya berdua diruangan huff. semoga corona segera berlalu!!! aamiiiin yarabalalamiin
oke, i wanna start with 2019 is amazing year! gimana ngga? tahun itu bener-bener tahun terbaikkk. dimana aku harus memulai tesis, tahun terakhir untuk mempublikasikan jurnalku biar lulus s2, ya tahun berat sebenernya. tapiiii berkat Allah, semua berjalan sangaaaat lancar. Allah memberikan banyaakkk banget kemudahaan, dari ketemu orang-orang baik yang selalu bisa diandalkan dan pinter-dermawan-ah pokoknya ku sangat beruntung bertemu mereka, iya Upin Ipinku. mereka sangat baik untuk membantu semua kesusahanku, membantu ketidakpahamanku mengenai mata kuliah yang ada, pokoknya terbaik dehhh (ah jadi rindu :”))

Okey ceritanya dimulai dari Februari 2019, dimana jurnal ku jebol di ICPH (International Conference of Public Health) di Solo. jalan-jalan sekalian belajar kan. seneng banget. gimana ngga? jebol di Internasional kan jurnalnya. teruus Maret 2019, akhirnya ku sempro juga…..dimana ini adalah langkah awal dari perjalanan pertesisanku!!! setelah jungkir balik akhirnya di acc juga sama prof Anhari untuk sempro daann ya hasilnya banyak revisi sana sini sih, ya its oke lah untuk semhas yang lebih baik kan. lalu dibulan April 2019 ku dilamaaar!!!!! yap tepat 7 April 2019 kita lamaran dan resmi deh jadi tunangannya Jundi. bahagia? sangatlahh, proses kita berdua bisa sampe di hari itu sangaaat panjang dan penuh tangis air mata. sampe hampir nyerah bisa dibilang, tapi Alhamdulillahnya kita bertahan satu sama lain hingga insya allah ini menjadi awal kisah terbaik di hidupku dengannya. sejujurnya ku sangaat excited buat nyiapin segala urusan pernikahanku seorang diri. pengen banget nyiapin sendiri, tapi tesis memaksaku untuk membagi peran antara mahasiswa dan calon pengantin. akhirnya aku dibantu oleh event organizer yang luar biasa menyiapkan dari catering, dekorasi, pelaminan, busana, photograpy, yah semuanya mereka bisa aku hanya tinggal memilih dan memberikan keputusanku.

fyi, dari jaman kecil aku punya cita-cita untuk menikah secara beda. iya gamau digedung, gamau dengan pelaminan yang biasa, gamau dengan dekorasi yang biasa aja, pokoknya serba luar biasa. dulu pengen banget bisa nikah diatas kolam renang (gimana coba?), pengen banget nikah dipinggir pantai, pengen banget nikah ditengah hutan, duh upnormal semua……dan ternyata keinginan itu (minimalnya mendekati) terwujud! alhamdulillah banget. punya orangtua yg gak kolotan, yang mau ngasih kepercayaan buat anaknya milih pernikahannya sendiri, jarang ada orangtua yang ngasih kepercayaan penuh buat anaknya, biasanya mereka punya ambisi sendiri utk pernikahan sekali seumur hidup (aamiiiin) anaknya itu, anak pertama lagi kan, ah sayang bangetlahhhhhh ❤

jadilah pernikahan yang kuinginkan, yaitu menikah dengan tema outdoor, ditaman yang memiliki kolam ikan kecil, penuh ke alam-alaman-natural-tapi tetep mengundang banyak orang, dan ya bedaa dengan yang lain. ah pokoknya seneng, karena mimpiku terwujud. btw ini kok jadi cerita tentang nikahan ya, itu ku bikin part sendiri aja lah nanti.

oke lanjut, di bulan Juni 2019 alhamdulillahnya dunia pertesisanku semakin maju dan berkembang, 19 Juni 2019 aku diizinkan untuk semhas oleh Prof. tau? itu udah menjadi hari terakhir bagi mereka yang ingin lulus di bulan Agustus 2019, jadiiiii yang ngantri untuk semhas dihari itu sangatlah banyak, iya kayak list belanja bulanan, berderet, tidak ada selang waktu, semua ruang penuh oleh mahasiswa disetiap menitnya, semua dosen terbooking untuk semua mahasiswa S2 Kesmas. dan aku kebagian pukul 13.00 WIB didampingi Prof Anhari dengan penguji Pak Wahyu. lumayan…….lumayan banyak revisinya, bener-bener dikulitin, harus nambah kuesioner, sampe ganti judul, ganti kerangka konsep, ganti methode, ya okelah kita kerjakan saja dan dikasih waktu maksimal 2 minggu karena ya 13 Juli 2019 sudah waktunya yudisium jadi kalo mau lulus harus sudah sidang sebelum tanggal tersebut. challenging banget, karena disaat itu waktunya bener-bener mepet, mepet nikahanku, mepet yudisiumku, bener-bener deh otak terbelah dua, pikiran terbelah dua, tenaga terbelah dua, dan keduanya adalah prioritas utama ku :”) dan setelah itu, mama nyuruh aku untuk fokus deadline sidang tesis aja sementara pernikahaanku dibantu oleh mama dan fara.

okey keknya ini buat bahas secara umum tahun 2019 ku yaa, karena kalo mau fokus bahas tesis dan pernikahan bakal panjang gabisa disatuin gini. semuanya bener2 bikin terharu dan amazing :”)

okey lanjut ya, bulan Juli 2019 adalah bulan yang bener-bener terbaikkkk. bulan bersejarah dihidupku. di tanggal 3 Juli 2019, alhamdulillah dapet jadwal sidang tesis jam 10.00 WIB. wah gila ini sih luar biasa banget, gimana ngga? dari seminar hasil ku tgl 19 Juni 2019 menuju sidang tesis ku hanya 2 minggu. itu bener bikin degdegan dengan segala macam jenis revisi yang ada. luar biasa. yang namanya tidur tuh udah bisa diitung jari setiap jamnya, perpus tuh udah jadi kamar kedua, atau kalo emang gak ke perpus ya diem aja dikamar ngendep bisa lupa makan. bener-bener luar biasalah minggu-minggu itu :”) dan akhirnya hari itu tiba. di sidang itu aku dibimbing oleh Prof Anhari, di uji oleh Pak Wahyu dan Pak Ede dari dalam kampus, dan pihak luar kampus ada dr. Gea dan Pak Darwoto. semuanya campur aduk. luar biasa. pertanyaan yang diajukan oleh semua penguji, alhamdulillahnya bisa ku jawab dan semua pertanyaan tersebut masih terjangkau dengan pikiranku haha sudah dilatih sebelumnya bersama Prof hahahaha. ah Alhamdulillaah banget lahhhh dan akhirnya jam 12.00 WIB tgl 3 Juli 2019 aku dinyatakan LULUS, unofficially Rika Fauziah, SKM, MKM 🙂

dibulan Juli itu juga, menjadi hari terbahagia untuk ku, kenapa? karena…. kayak kata orang sehabis ijazah maka ijabsah dan terjadilah padaku yuhuu. AKU MENIKAH di tgl 13 Juli 2019 bersama Jundi! yuhuu bahagia banget rasanya. menikah dengan tema pernikahan keinginanku, menikah dengan lelaki pilihanku, dan menikah dengan keadaan yang sudah lega yuhuu. menikah dengan tema yang ku mau, menikah dengan venue yang ku cari sendiri, menikah dengan dekorasi yang diinginkan, menikah dengan busana yang diimpikan, menikah layaknya impian yang menjadi kenyataaan aaakkk. alhamdulillaah. part ini mah harus diceritain sendiri deh gabisa aku ceritakan gabung giniii, next yaaa :”)

Agustus 2019, alhamdulillah walau dengan ijazah yang belum diterima tapi aku diterima kerja. emang sih bukan sebagai dosen impian ku. tapi lumayan untuk pengalaman pertamanya. aku diterima disalah satu perusahaan swasta yang bergerak di asuransi, broker asuransi tepatnya. dengan gaji yang lumayan haha dan waktu itu kerjanya di sekitar tebet, emang sih skg udah pindah tapi ya masih terjangkaulah haha.

Oktober 2019, ini bulan yang campur aduk rasanya, gimana ngga? bulan ini bulan kelahiranku, bulan ini pun aku telat 10 hari, ketika tespek, garis dua!!!!!! seneng banget rasanya masya allah. aku hamil!!!!! seneng? bangetlah!!! seseneng ituu ya Allah (dan aku pengen merasakan itu lagi, ya Allah :”)) tapi……..kebahagiaan itu tidak bertahan lama. karena Allah lebih sayang si cabang bayi dibanding aku dan Jundi sayang padanya :”) yaa, dua hari sebelum aku ulangtaun, 23 Oktober 2019 aku ngeflek. panik? sangat. aku bener-bener panik tapi ketika sore ke klinik dan dicek katanya si debay sehat gapapa-gak masalah-gak perlu takut-tetep beraktivitas seperti biasa aja-dan akhirnya besoknya aku kerja seperti biasa. lalu, emang salahku sih kenapa aku tidak mendengarkan kata adik iparku, yg menyuruhku utk tetap dirumah dan bedrest. dan akhirnya 24 Oktober 2019, maghrib itu aku baru berani ke kamar mandi setelah sehari tidak pipis, atau apapun kekamar mandi, karena aku gak berani. maghrib ituu ketika mau mandi, aku pendarahan hebat…………..dan entah emang sudah firasat dari siang, dia udah gada……dan aku melihat jaringan itu ada dicelana ku :”) hancur…..aku menangis tidak karuan dan langsung nelfon suami yang masih dikantor. tanpa berkata apa-apa hanya menangis dan sesunggukan ditelfon suamiku pulang dan kita langsung ke rumah sakit. ketika di cek……..ya, dia sudah tidak ada, dia sudah keluar dengan sendirinya tanpa menyakiti ku :”) hancur banget rasanya ketika dokter mengatakan itu. tepat pukul 22.00 WIB dokter resmi mengatakan bahwa aku keguguran. sedih banget rasanya. bener-bener hancur hari itu. kado terindah yang ku nantikan, kado terindah yang ku tunggu, ternyata hanya sesaat dan lebih disayang Allah. 25 Oktober 2019, pasca keguguran dan aku ulang tahun dimana semua orang mendoakan ku bahagia, mendoakan aku dikaruanai anak. sedih? sedih banget lah doanya. disaat aku baru saja kehilangan calon anakku huhu :”)

dan sampe saat ini, detik ini, luka itu belum tertutup rapat.

🙂

3 Mar

 

8 Dec
aku memang berada ditengah keramaian
tetapi rasanya seperti tengah kuburuan
sekelilingku penuh tawa dan bahagia
tapi entahlah, sunyi tak bersuara
keramaian ini membuatku semakin sepi
keceriaan itu membuat perih dihati
mungkin ada yang salah denganku
seperti ada yang ingin membumihanguskanku
terlihat tidak ada yang perduli
perasaaan selalu tidak enak hati
benar tidak seberguna itukah aku?
hingga sepi ini selalu menghantuiku
13 Nov

Catatan Kecil – Adera

25 di 25

25 Oct
Tak terasa, kini sampai dihari ini
Sungguh tidak menyangka akan secepat ini
Sepertinya baru kemaren, kini sudah bertambah lagi
Usiaku bertambah dan mengurangi jatah hidupku lagi
Waktu benar-benar berlari cepat sekali
Seperti petikan jari, sepersekian detik berbunyi
Dua puluh lima kini, tidak seperti dulu
Seiiring bertambah usia, namun memakan waktu
Kemeriahan, kumpul hura hura, dan bunga melati
Hanya akan menjadi angan yang sudah dilewati
Sudah baik jika didoakan, apalagi diingatnya
Semakin terlihat mana yang selalu ada
Tapi ku bahagia masih bisa diberi kesempatan
Semoga bertambah kedewasaanku, kebahagiaanku, dan penuh keberkahaan❣